loading...

Kekuatan Doa

Setelah Nabi Muhammad Sall-Allahu alaihi wa sallam melewati orang-orang yang menderita dari beberapa penderitaan. "Mengapa tidak mereka membuat doa (berdoa) kepada Allah untuk perlindungan," katanya. Dengan semua penderitaan dan bencana Muslim menghadapi di berbagai belahan dunia, pertanyaan dapat diarahkan untuk kita semua hari ini.

Ini tidak berarti bahwa kita telah melupakan doa-benar; kita lihat secara teratur. Tapi, ide-ide dan praktek tentang doa telah menjadi terdistorsi. Seringkali berkurang ke tingkat ritual. Umumnya dianggap ketika semua upaya kami telah gagal --- tindakan terakhir. Hal ini diremehkan melalui tindakan dan kadang-kadang bahkan dengan kata-kata. Apakah mengherankan bahwa hari ini sebagian besar menyebutkan doa dimaksudkan untuk menunjukkan keputusasaan dari situasi.

Apa tragedi, untuk doa adalah senjata paling ampuh dari seorang mukmin. Hal ini dapat mengubah nasib, sementara tidak ada tindakan dari kita pernah bisa. Ini adalah inti dari ibadah atau ibadah. Dengan itu kita tidak pernah bisa gagal; tanpa itu kita tidak pernah bisa berhasil. Dalam skema yang tepat dari hal-hal, doa harus menjadi yang pertama dan terakhir dari orang percaya, dengan semua rencana dan tindakan datang di antara.

Doa adalah percakapan dengan Allah, keluar Pencipta, Tuhan dan Tuan, All Mengetahui, yang Maha Kuasa. Tindakan ini sendiri adalah signifikansi luar biasa. Ini adalah yang paling menggembirakan, membebaskan, memberdayakan, dan mengubah percakapan seseorang dapat miliki. Kami kembali kepada-Nya karena kita tahu bahwa Dia sendiri dapat mengangkat penderitaan kami dan memecahkan masalah kita. Kami merasa lega setelah menggambarkan kesulitan untuk Pencipta kita. Kami merasa diberdayakan setelah dikomunikasikan dengan All Perkasa. Kami merasakan rahmat-Nya di sekitar kita setelah berbicara dengan Maha Penyayang. Kami mendapatkan komitmen baru untuk mengikuti jalan-Nya untuk itu adalah satu-satunya jalan untuk sukses. Kami merasa diberkati dengan masing-masing komitmen tersebut
Dalam setiap kesulitan aksi pertama kami adalah doa, seperti terakhir kami. Kami meminta kepada Allah untuk menunjukkan kepada kita cara untuk menangani kesulitan itu; kami mencari bantuan-Nya dalam mengikuti jalan Dia menunjukkan kepada kami; kita mencari bantuan Nya dalam membuat usaha kita sukses. Ketika kita jatuh sakit, kita tahu bahwa kita tidak dapat menemukan dokter yang tepat tanpa kehendak-Nya; bahwa dokter terbaik mungkin tidak dapat mendiagnosa kondisi tanpa perintah-Nya; bahwa rencana pengobatan yang terbaik tidak akan berhasil tanpa Izin-Nya. Kami membuat doa untuk semua ini. Kami membuat doa sebelum kita mencari bantuan medis, sementara kita menerima itu dan setelah itu telah disampaikan. Hal yang sama berlaku dari semua kesulitan lain kita mungkin mengalami.

Doa adalah inti dari ibadah. Seseorang yang terlibat dalam doa menegaskan keyakinannya pada Tauhid (monoteisme) dan menjauhi kepercayaan semua dewa-dewa palsu. Dengan setiap doa keyakinannya pada Allah tumbuh. Dia dan memohon kepada-Nya, menegaskan ketidakberdayaan sendiri. Seseorang serius dan sungguh-sungguh terlibat dalam doa mengerti persis hubungan antara dirinya dan Sang Pencipta dan menegaskan melalui tindakannya. Itulah esensi ibadah! Selain itu, orang tersebut tidak pernah bisa menjadi sombong atau bangga, hasil logis dari ibadat sejati.

Doa adalah percakapan dengan Allah ... Ini adalah yang paling menggembirakan, membebaskan, memberdayakan, dan mengubah percakapan seseorang yang pernah dapat memiliki.

Doa adalah senjata yang paling ampuh dalam semua perjuangan hidup serta dalam jihad di medan perang. Selama perang Badar, Nabi Muhammad Sall-Allahu alaihi wa sallam berdiri sepanjang malam dalam doa mencari bantuan Allah dalam pertempuran antara tentara yang tidak sama yang akan mengikuti hari berikutnya. Dalam pertempuran menentukan melawan tentara salib, Sultan Salahuddin Ayyubi sibuk siang dan malam. hari yang dibuatnya Jihad. malam itu dihabiskan membuat Doa, menangis, mencari bantuan Allah. Ini telah praktek semua mujahidin sejati.

Kita harus membuat sebuah titik untuk membuat doa untuk semua hal-hal besar dan kecil. Ini adalah awal dari kebijaksanaan untuk menyadari bahwa besar dan kecil adalah label yang sewenang-wenang yang benar-benar tidak relevan dalam konteks ini. Tidak ada yang terlalu besar untuk Siapa kami meminta dari; tidak ada yang terlalu kecil untuk orang yang meminta. Itulah sebabnya kami telah diajarkan untuk meminta kepada Allah ketika kita membutuhkan sesuatu yang kecil sebagai tali sepatu. Kita harus bertanya sebagai pengemis, sebagai orang miskin, untuk itu adalah apa yang kita pada kenyataannya dalam hubungan dengan Allah. Pada saat yang sama kita harus bertanya dengan harapan besar dan keyakinan bahwa kita diberikan doa-doa kita. Kita harus ingat Hadis: "Tidak ada yang lebih sayang kepada Allah dari hamba pembuatan doa kepada-Nya." Di sisi lain, doa kurang konsentrasi dan keyakinan ada doa sama sekali.

Kita harus membuat doa setiap saat, tidak hanya selama masa kesusahan. Nabi Muhammad Sall-Allahu alaihi wa sallam bersabda: "Barang siapa menginginkan agar Allah menjawab doa di kondisi yang tidak menguntungkan dan sulit, dia harus membuat doa berlimpah di hari kemudahan dan kenyamanan." Juga dia mengatakan: "Orang yang tidak meminta dari Allah, Allah menjadi marah dengan dia."

Kita harus meminta semua kebutuhan kita: yang berkaitan dengan dunia ini maupun yang terkait dengan akhirat. Mereka yang hanya berkonsentrasi pada mantan adalah, pada dasarnya, mengumumkan bahwa mereka tidak peduli untuk hidup mereka di tempat tinggal permanen. Mereka harus menyalahkan tubuh tidak tapi diri untuk total kehancuran di dunia bahwa Al Qur'an meyakinkan kita menanti mereka. Mereka yang hanya berkonsentrasi pada kemudian juga menunjukkan kurangnya keseimbangan, karena kita membutuhkan bantuan Allah untuk menjalani kehidupan yang baik di sini juga.

Kita harus membuat doa tidak hanya untuk diri kita sendiri tetapi juga untuk orang tua kita, saudara-saudara, pasangan dan anak-anak, kerabat dan teman-teman, guru dan dermawan lainnya, dan miskin dan berjuang Muslim di mana-mana. Kita harus berdoa bagi mereka untuk kebaikan di dunia ini maupun di akhirat. Nabi Sall-Allahu alaihi wa sallam bersabda: "The doa seorang muslim untuk saudaranya (dalam Islam) dalam ketidakhadirannya mudah diterima seorang malaikat yang ditunjuk untuk timnya Setiap kali ia membuat doa bermanfaat bagi saudaranya malaikat yang ditunjuk.. mengatakan, 'Aameen. Dan mungkin Anda juga diberkati dengan sama.' "[Sahih Muslim]

Di zaman kegelapan bahwa kita hidup di hari ini, sehari-hari membawa berita baru tentang kekejaman yang dilakukan terhadap saudara-saudara kita di Palestina, Kashmir, India, Afghanistan, Irak, Chechnya, dan berjalan pada daftar. Dan apa yang kita lakukan? Kita bisa terus hanya merasa frustrasi dan tertekan. Kita bisa mengajukan petisi pelaku bertekad atau fiksi "Komunitas Internasional". Kami hanya bisa melupakan semua ini dan beralih ke beberapa subjek lain. Atau kita bisa berdiri di hadapan Allah dan berdoa untuk pertolongan-Nya, yang sendiri dapat membantu. doa dapat mengubah kehidupan kita, pandangan kita, dan nasib kita. Ini adalah senjata paling ampuh. Tetapi bekerja hanya untuk mereka yang mencoba tulus dan serius untuk menggunakannya.

islamawareness.net

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kekuatan Doa"

Post a Comment

1. Apabila ada kesalahan tulis mohon di luruskan melalui kolom komentar dibawah ini. (Mohon langsung tuliskan kesalahannya, dan seharusnya tulisannya bagaimana. Misalnya: "ynag" SEHARUSNYA "yang")
2. Jangan lupa bagikan tulisan ini kepada saudara-saudara kita. SEMOGA MENJADI AMAL IBADAH BAGI YANG MEMBAGIKANNYA
3. Mohon Tidak Beriklan pada kolom komentar, dan menambahkan link aktif pada kolom komentar
4. MOHON DO'ANYA AGAR KAMI SELALU DIBERI KESEHATAN, KESELAMATAN, DAN JAUH DARI BALA SERTA DIMURAHKAN RIZKI